Sunday, December 25, 2011

LALUAN PUAKA - Pekan Lombong

Kejadian kali ini berlaku kira-kira dua tahun lalu. 2009. Ketika itu aku menyandang jawatan sebagai seorang manager di sebuah syarikat retail chain terkenal di Malaysia. Aku pula bertugas di salah satu cawangannya di sebuah Bandar kecil di Perak. Bandar yang terkenal dengan industry lombong bijih timah pada zaman penjelajahan British.

Biar aku namakan pekan itu sebagai pekan Lombong. Pada hari itu aku tamatkan operasi pada jam 10.30 malam. Namun begitu akibat kesibukan aku lupa makan. Maka, aku mengambil masa melepak dengan rakan sekerja lain makan-makan sambil minum air sebelum berangkat pulang.

Perjalanan pulang aku bermula jam 11.30 malam. Route yang paling singkat terpaksa aku ambil untuk sampai ke rumah mengambil masa selama 30 minit. Laluan paling jauh ambil masa 1 jam 15 minit. Kedua laluan pun sama-sama meresahkan dan menakutkan bagi perempuan seperti aku.

Dan yang paling membuatkan aku resah dan gelisah adalah, laluan yang aku akan ambil adalah laluan paling dekat, dan itu akan menyebabkan aku melalui satu kawasan lombong tinggal yang luas dan melalui pinggir sungai. Laluan itu pada sebelah siang, tidaklah sunyi kerana ia digunakan oleh pemandu untuk ke Kampung Gajah. Heh!

Namun pada waktu malam, mat-mat rempit suka menggunakan laluan itu untuk berlumba kerana ianya sunyi dan tiada gangguan. Malam itu kebetulan adalah malam Khamis. Maka mat rempit pun tidak berani berlumba di tempat sunyi itu. Kalau ada pun traffic malam itu hanyalah sekumpulan kerbau atau lembu yang keluar makan angin. Itu pun kalau ada.

Aku mengutuk diri aku sendiri kerana aku terlupa bahawa malam itu Khamis malam Jumaat. Kau orang tahulah budaya Melayu dengan taboo Khamis malam Jumaat ini. Selalunya aku tidak bekerja lebih masa pada malam Khamis, namun begitu disebabkan terpaksa menyelesaikan tugas-tugas kecemasan lalu aku terlupa akan perkara itu.

Badan aku measa sedikit tidak selesa ketika itu. Laluan puaka itu mengambil masa 10 minit untuk aku habiskan jika memandu ‘Ferrari’ merahku dengan kelajuan 80km/j. Heh.


Tak boleh laju-laju. Banyak lopak. Banyak lembu.

Lampu jalan terakhir adalah sebelum jambatan pertama yang perlu aku lalui. Selepas itu tiada. Selekoh bentuk S menyukarkan aku untuk panduan yang lebih laju. Aku lihat belakang, aku adalah kereta terakhir. Kereta dihadapan aku telah pun menghilang di simpang 3 yang terakhir di pekan Malim Nawar.

Aku berdoa dalam hati dan aku pasang lagu kuat-kuat. Di kiri jalan, gelap. Hanya terdapat lampu-lampu kecil dan kelihatan sayup dari kandang-kandang itik yang memenuhi tepian lombong tinggal itu. Di kanan jalan pula cuma belukar tebal yang menutup tebing sungai.


Malam itu, lembu pun tidak kelihatan. Begitu juga kerbau.

Kalau dia orang ada tak lah aku takut sangat. Sekurang-kurangnya adalah makhluk hidup yang bersiar-siar di laluan itu. Huh. Namun harapan tinggal harapan. Seekor pun tiada. Laluan yang mengambil masa 10 minit itu tiba-tiba terasa panjang dan lama untuk ditamatkan.

Laluan lurus hampir ke penghujungnya dan kemudian aku akan melalui selekoh berbentuk U yang terakhir dan jambatan kedua pula. Aku berdoa agar di jambatan kedua itu ada pemancing yang akan aku temui. Selalu di situ ramai yang menyusun kerusi sambil menghalakan pancing ke dalam sungai.

Di selekoh U itu pula, terdapat satu pokok besar yang tidak diketahui namanya namun aku yakin ia telah berada disitu semenjak zaman penjajahan British lagi. Besar, rendang dan kelihatan tua. Sorotan lampu high beam kereta menyalakan cahayanya ke arah pokok besar itu, dengan debaran, takut-takut berani aku periksa pokok itu.

Lega. Tiada apa-apa yang pelik.

Kemudian sorotan lampu terarah kepada tebing sungai dan bahu jalan selekoh itu. Tiada apa-apa. Kosong.

Pandangan aku terarah pada jambatan kedua pula. Aku sedikit kecewa kerana malam itu seorang pemancing pun tiada. Tiada tanda-tanda mereka wujud waktu itu.

Tiba-tiba aku tersentak. Tangan yang memegang stereng terasa goyah. Kereta ada sedikit terhoyong hayang namun aku kuatkan genggaman pada kawalan stereng untuk mengelakkan aku melanggar tembok jambatan.

Jantung aku berdegup kencang. Amat kencang.

Ini adalah kerana dari sisi mataku kelihatan seorang lelaki memakai kemeja berwarna merah berdiri tegak sambil menundukkan wajahnya.

Kaki yang berada di pedal minyak, aku tekan kuat. Namun begitu, kereta terasa bergerak dengan perlahan. Dengan sekelip mata, imej lelaki itu hilang dari pandangan mata aku. Aku lihat dari cermin sisi kereta, imej itu juga sudah tiada. Keadaan gelap sahaja yang aku nampak.

Badan rasa menggeletar dan dahi aku sudah berpeluh. Aku perlahankan panduan setelah aku melepasi jambatan ketiga, sebelum sampai ke simpang ke pekan cowboy tempat aku tinggal. Nafas terasa sekat-sekat akibat debaran yang aku rasakan.

Bila masa lelaki itu berdiri disit?. Aku telah pastikan tiada siapa disitu. Seorang pun tiada. Tapi kenapa waktu sorotan cahaya lampu menyala ke kawasan dia berdiri itu aku tidak nampak dia berdiri disitu? Kenapa dia cuma kelihatan dari sisi mataku?

Sampai di rumah, mak sudah menunggu di pintu. Mak, I love you!

Macam tahu-tahu saja.

“Dah kenapa dengan muka akak ni?” soal mak sebaik sahaja aku muncul di depannya.

“Tak ada apa-apa,” balasku pendek. Selepas mengunci semula pintu mak bertanya mengapa aku lewat sangat. Aku lihat jam di dinding. 12 tepat.

“Makan dengan kawan. Maaf, buat mak tunggu,” mak angguk.

“Kamu ikut jalan mana tadi?” soal mak.

“Jalan lombong la mak. Kenapa?” soalku.

“Tadi orang surau bercerita. Anak lelaki Pak Imam Saleh tu pernah accident kat jambatan tu, tahun lepas.” Cerita mak tanpa perasan perubahan muka aku. Aku sentap sedikit.

“Anak lelaki dia yang accident tu, ada lagi mak?” aku soal sambil pura-pura minum air bagi meredakan keresahan aku.

“Meninggal dah. Kereta dia menjunam masuk dalam sungai,” balas mak selamba. Aku terduduk. Mak kerut dahi. Dia pelik.

“Dah kamu ni kenapa pula?” Aku cuma boleh geleng kepala. Aku berfikir. Aku mesti buat sesuatu.

“Mak, malam ni nak tidur bilik mak boleh?” soal ku sambil tersengih.

Nota kaki : Aku masih tabah melalui laluan itu untuk setahun lagi. Nak buat macam mana. Kerja punya pasal. Huhu.


Anda mungkin nak tahu ini juga ! :>>>>


> Main Golek-golek
> Kenduri Bawah Pokok Rambutan
> Kenduri Bacaan Yassin

No comments: